Kemana Akan Dicari Gantinya???

18 11 2008

Yaa ikhwany wa akhwaty tercinta rahimakumullah…
Tahukah engkau apakah “mutiara yang terindah” yang diberikan Allah Swt kepadamu??? Itulah “kesucian”…

Kita dilahirkan dalam keadaan suci bersih, bagai selembar kertas putih tak bernoda, dan dengan sayangnya Alah Swt berkata: Fitratallaahillatii fatarannaasa ‘alaihaa. (Tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. (QS. Ar Rum 30:30) Wahai hamba-hamba terkasih Allah Swt..( QS. Al Maidah 5:54).

Sang Maha pencipta kita berpesan:

Laa taqrabuz zinaa innahuu kaana faahisyah, wasaa a sabiilaa. Janganlah kamu mendekati zina, sesungguhnya zina itu adalah perbuatan yang keji dan jalan yang sangat buruk. (QS. Bani Israil 17:32)

Dan Nabiyallah, yang sangat menyayangi dan mencintai kita (QS. At Taubah 9:128) berkata :

Bani Adam (manusia) tidak dapat menghindar dari perbuatan (yang menghantarkannya kepada) zina, yang pasti akan menimpanya, yaitu zina mata adalah dengan melihat, zina telinga adalah dengan mendengar, zina lidah adalah dengan ucapan, zina tangan adalah dengan bertindak kasar, zina kaki adalah dengan berjalan. (Dalam hal ini), hati lah yang punya hajat dan cenderung (kepada perbuatan-perbuatan tersebut), dan farji (kelamin) yang menerima atau menolaknya.

Tidakkah takut diri kita ???

Sungguh!!! seluruh anggota-anggota tubuh ini akan ditanya satu-satu apa yang telah dilakukannya, dan sesungguhnya pada hari itu kelak mereka pandai berkata-kata. Sehingga kita termangu tak berdaya dibuatnya.

Al yauma nakhtimu ‘alaa afwaa hihim, watukallimunaa aydiihim, watasyhadu arjuluhum bimaa kaanuu yaksibuun. Pada hari ini Kami tutup mulut-mulut mereka, dan berkata kepada Kami tangan-tangan mereka dan memberikan kesaksian kaki-kaki mereka terhadap apa yang mereka usahakan (dahulu). (QS. Yaasiin 36:65)

Waqaaluu lijuluudihim lima syahid tum ‘alainaa. Qaaluu an-taqanallaahul lazii an-taqa kulla syai in, wahuwa khalaqakum awwalu marrah, wailaihi turja ‘uun. Dan mereka berkata kepada kulit-kulit mereka :”Mengapa kamu menjadi saksi atas kami?” kulit mereka menjawab, “Allah yang menjadikan segala sesuatu pandai berbicara, dan Dialah yang menciptakan kamu pada kali yang pertama, dan kepada_Nyalah kamu dikembalikan. (QS. Fushshilat 41:21)

Wamaa kun-tum tastatiruuna an-yasyhada ‘alaikum sam ‘ukum walaa absaarukum, walaa juluudukum walaakin-zanan-tum annallaaha laa ya’lamu kasiiran-mimmaa ta’maluun. Dan tidaklah kamu dapat bersembunyi dari persaksian pendengaranmu, penglihatanmu dan kulit-kulitmu terhadapmu, bahkan kamu mengira bahwasanya Allah tidak mengetahui kebanyakan dari apa yang kamu kerjakan. (QS. Fushshilat 41:22).

Dunia ini telah sangat sarat dengan keduniawiannya, sungguh jika kita tiada hati-hati menyikapinya, mudah saja kita jatuh dalam arti kehilangan fitrah sebagaimana mestinya…

Karena itu, Ku mohon padamu…(kita semua…) Tolong dijaga “mutiara terindahmu” wahai akhi…, Tolong dijaga “mutiara terindahmu” duhai ukhty…, Jangan nodai dia!!! Demi Allah, sungguh !!! diri kita sendiri yang akan histeris jika mendapati kesucian itu hilang, terbang bagai angin… Kemana Akan Dicari Gantinya???…

Tak merasa perihkah kita? (jika kita dapati jasad yang mulanya jijik, dan dimuliakan_Nya, kemudian kita kotori kembali???) Tidakkah kita sadari siapa kita ini sebenarnya dan dari apa asal kita ?

Huwal lazii khalaqakum min-turaabin, summa min nutfatin, summa min ‘alaqatin, summa yukhrijukum tiflan, summa litablughuu asyuddakum, summa litakuunuu syuyuukhaan, wamin-kum man-yutawaffaa min-qablu, walitablughuu ajalaan-musamman, wala ‘allaqum ta’qiluun. Dialah yang menciptakan kamu dari tanah kemudian dari setetes air mani, kemudian dari segumpal darah, kemudian Dia mengeluarkan kamu sebagai anak kecil, kemudian dibiarkan hidup supaya kamu sampai pada masa dewasa, kemudian (dibiarkan) hidup supaya kamu menjadi tua. Dan diantara kamu ada orang yang diwafatkan sebelum itu, dan kamu dibiarkan hidup supaya kamu sampai pada waktu yang telah ditentukan, dan supaya kamu mengerti. (QS. Al Mu?min 40:67).

Jika mutiara berharga itu telah sirna… Mampukah lagi diri ini menatap dunia?, Mampukah lagi kita berdiri, bangkit dan bangun membawa “jiwa dan raga” yang telah berganti tak ubahnya najis yang ditakuti semua insan dunia ini???

Nun disekitar kita…, sekarang, kemarin dan jaman dahulu kala, masih ada saja yang “khilaf akan dirinya”. Sungguh sangat disayang, seribu kali sayang. Tidakkah terbayang murkanya Allah akan perbuatan tersebut???.

Azzaaniyatu wazzaanii fajliduu kulla waahidin-minhumaa mi ata jaldah, walaa ta’khuzkum bihimaa ra’fatun-fii diinillaahi in-kun-tum tu’minuuna billaahi walyaumil aakhir, walyasyhad ‘azaabahumaa thaa ifatum minal mu’miniin. Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus (kali) dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk menjalankan agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah dan hari akhirat, dan hendaklah pelaksanaan hukuman keduanya itu disaksikan oleh segolongan orang-orang yang beriman. (QS. An Nur 24:2)

Dan Rasulullah berkata tegas :

Dari ‘Ubadah bin Shamid r.a., katanya Rasulullah Saw bersabda :”Laksanakanlah hukumku! Laksanakanlah hukumku! Sesungguhnya Allah telah menetapkan hukum bagi mereka yang berzina. Apabila bujang dan gadis (sama-sama belum kawin), hukumannya dera 100 kali dan penjara satu tahun. Apabila janda dan duda (sama-sama sudah kawin) yang berzina, hukumannya dera seratus kali dan rajam sampai mati.

Tetapi tidaklah di negeri dan bangsa ini (Indonesia). Yang kita dapati bukanlah “pelaksanaan Hukuman Allah yang sedemikian tegas dan jelas itu”. Padahal umat islamnya sendiri mengaku mencintai Tuhan dan Nabinya. Jadi, mana bukti cintamu ???:

Suuratun an-zalnaahaa wafaradnaahaa wa anzalnaa fiihaa aayaatin-bayyinaatin-la ‘allakum tazakkaruun. Ini adalah suatu surat yang Kami turunkan dan Kami wajibkan (menjalankan hukum-hukum yang ada didalamnya), dan Kami turunkan didalamnya ayat-ayat yang jelas, supaya kamu memperhatikan. (QS. An Nur 24:1)

Dengan gampangnya diantara kita menikahkan saja mereka-mereka yang berzina, dan hamil, Untuk menutupi aib yang diperbuatnya. astafirughlaahul aziim. (Ya Allah..apakah jasad itu tiada punya rasa malu?, apakah batinnya tidak menjerit?) padahal keduanya mengaku beriman kepada_MU dan Rasul_MU.

Sungguh tidak akan pernah terjadi perkawinan tersebut (dengan kata lain) tidaklah syah.

Sebagaimana firman_Nya: Laa ta’zimuu ‘uqdatan-nikaahi hattaa yablughal kitaabu ajalah. Janganlah kamu bertetap hati untuk berakad nikah, sebelum habis masa iddahnya. (QS. Al Baqarah 2:235)

Uu laatul ahmaali ajaluhunna an-yada’na hamlahunna. Wanita yang mengandung, masa iddahnya ialah setelah melahirkan kandungannya. (QS. At Thalaq 65:4)

Sebagai renungan pada diri kita, di zaman Rasulullah ketika itu betapa sangat mengerikan pelaksanaan hukuman zina. Padahal sang kekasih Allah itu sangat penyayang dan pengasih orangnya. Beliau sendiri hampir tak percaya ada umatnya yang masih bisa berbuat nista sedemikian rupa.

Dari Sulaiman bin Buraidah r.a., dari bapaknya, katanya: “Pada suatu ketika, Ma’iz bin Malik datang kepada Nabi Saw, lalu dia berkata kepada beliau, “Ya Rasulullah! Sucikanlah aku!” Jawab Rasulullah Saw, “Amboi, kasihan! Pulanglah, minta ampun kepada Allah dan tobatlah kepada_Nya.” Ma?iz pergi, tetapi belum begitu jauh dia kembali lagi seraya berkata, “Ya Rasulullah! Sucikanlah aku!” Jawab Rasulullah Saw, “Amboi, kasihan! Pulanglah, minta ampun kepada Allah dan tobatlah kepada_Nya!” Dan hal itu berulang sampai 4 kali. Pada kali yang keempat Rasulullah Saw bertanya, “Dari hal apakah engkau harus kusucikan?” Jawab Ma’iz, “Dari dosa berzina.” Rasulullah Saw bertanya kepada para sahabat yang ada di sekitarnya ketika itu, “Apakah si Ma?iz ini mengidap penyakit gila?” Jawab para sahabat, “Tidak, ya Rasulullah! Dia tidak gila!” Tanya Nabi Saw berikutnya, “Apakah dia baru habis minum khamar?” Seorang sahabat berdiri, lalu membaui Ma’iz, tetapi tidak mencium bau khamar di mulut Ma’iz. Maka bertanya Rasulullah Saw, kepada Ma’iz, “Betulkah engkau berzina?” Jawab Ma?iz, “Benar ya Rasulullah!” Rasulullah memerintahkan supaya dilaksanakan hukuman rajam terhadap Ma’iz, lalu dia dirajam. Terdapat dua pendapat dalam masalah ini. Yang pertama mengatakan bahwa Ma’iz tewas, dan dosanya terhapus karena hukuman yang dijalaninya secara ikhlas. Yang kedua mengatakan, bahwa Ma’iz tobat sebenar-benar tobat. Tiada tobat yang melebihi tobat Ma’iz. Dia datang menghadap Nabi Saw, lalu diletakkannya tangannya di tangan Nabi, kemudian dia berkata, ?Ya Rasulullah! Hukum matilah aku dengan batu! (rajamlah aku)!” Mereka senantiasa dalam perbedaan pendapat seperti itu selama 2/3 hari. Kemudian Rasulullah Saw datang. Setelah memberi salam, lalu beliau duduk bersama-sama dengan mereka. Maka bersabda Rasulullah Saw, “Mintakanlah ampun bagi Ma’iz bin Malik.” Lalu mereka memohon semuanya “Semoga Allah mengampuni Ma’iz bin Malik” Rasulullah Saw bersabda: “Ma’iz betul-betul telah tobat dengan sempurna tobat. Seandainya tobat Ma’iz dapat dibagi di antara satu kaum, pasti mencukupi untuk mereka semua.”

Dari ‘Imran bin Hushain r.a., katanya: “Seorang perempuan dari suku Juhainah datang menghadap kepada Nabi Saw. Padahal dia sedang hamil akibat melakukan zina. Lalu katanya, “Ya, Nabiyallah! Aku telah melanggar hukum; maka tegakkanlah hukum itu atas diriku!” Karena itu Rasulullah Saw memanggil wali perempuan itu, lalu beliau bersabda kepadanya, “Rawatlah perempuan ini sebaik-baiknya. Apabila dia telah melahirkan (dan kondisinya telah baik serta anaknya ada yang menyusukan/merawat) bawalah dia ke hadapanku!” Perintah Nabi Saw itu dijalankan oleh walinya sesuai dengan yang diperintahkan beliau. Setelah perempuan itu melahirkan, maka dia dihadapkan kepada Rasulullah Saw. Lalu pakaiannya dieratkan (supaya auratnya jangan terbuka ketika pelaksanaan hukuman). Kemudian Nabi Saw memerintahkan supaya dia dihukum rajam, lalu ia dirajam. Setelah dia tewas, Nabi Saw melakukan shalat jenazah baginya. Maka bertanya ‘Umar kepada beliau, “Perlukah dia dishalatkan, ya Nabiyallah? Bukankah dia berzina?” Jawab beliau, “Dia telah tobat sebenar-benarnya tobat. Andaikata tobatnya itu dibagi kepada tujuh puluh orang penduduk Madinah, pasti cukup bagi mereka. Manakah lagi tobat yang lebih utama daripada menyerahkan nyawa kepada Allah Ta?ala secara ikhlas??

Dan jikalau setelah pelaksanaan hukuman tersebut, Allah Swt (Sang Maha Penerima Tobat, Sang Maha Pengampun dan Maha Penyayang terhadap hamba-hamba_Nya) masih mengizinkan si pezina dan pasangan zinanya hidup)…

Diberikannya keputusan yang sangat adil..Yach… Dialah hakim yang Seadil-adilnya..

Azzaanii laa yan-kihu illaa zaaniyatan au musyrikah, wazzaaniyatu laayan-kihuhaa illaa zaanin au musyrik, wahurrima zaalika ‘alal mu?miniin. Laki-laki yang berzina tidak akan mengawini melainkan dengan perempuan yang berzina atau perempuan musyrik. Dan perempuan yang berzina tidak akan mengawininya melainkan dengan laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan atas orang-orang mukmin. (QS. An Nur 24:3)

Namun bisakah ?hukum Allah yang telah jelas dan tegas itu dijalankan?? Jika tidak, kenapa diantara kita masih saja bisa menatap dunia dengan segala kenistaan yang kita perbuat, kenapa kita tega menzalimi diri kita sendiri??? Kenapa bisa???!!!

Karena itu…sayangilah dirimu wahai sahabatku…, Karena sungguh !!! Dimana jiwa ini berada dalam genggaman_NYA. Kita tak punya apa-apa atas diri kita, … Sungguh !!! kita ini binasa dan akan sirna bagai fatamorgana… Apa yang ada pada kita, hanyalah titipan… Semua akan diminta_NYA kembali… Karena itu, sungguh tak pantas diri kita berbuat “keburukan” walau hanya setitik embun yang kita kira akan lesap, kering terkena sinar matahari…

Allah sangat mencintai kita…, bisakah kita mencintai_Nya??? Mencintai_Nya dengan menjaga baik-baik jasad yang satu-satunya ini. Dan Rasul sangat menyayangi kita, jangan biarkan matanya mengabut dan berlinang? Cinta perlu pengorbanan wahai hamba terkasih Allah… Engkau hanya dimintanya menjaga dirimu…, bersyukurlah…

Waka ayyin-min-qaryatin ‘atat ‘an amri rabbihaa warusulihii fahaa sabnaa haa hisaaban syadiidaa, wa ‘azzabnaahaa ‘azaban nukraan. Berapa banyak dari (penduduk) negeri yang mendurhakai perintah Tuhannya dan rasul-rasul_Nya, maka Kami perhitungkan dengan perhitungan yang keras, dan Kami mengazabnya dengan azab yang mengerikan. (QS. At Thalaq 65:8)

“Janganlah saling mendengki, saling menipu, saling membenci, saling memutuskan hubungan dan janganlah sebagian kamu menyerobot transaksi sebagian yang lain, jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang muslim itu saudara muslim yang lain, tidak boleh menzhaliminya, membiarkannya (tidak memberikan pertolongan kepadanya), mendustainya dan tidak boleh menghinakannya. Taqwa itu berada di sini, beliau menunjuk dadanya tiga kali. Cukuplah seorang (muslim) dianggap (melakukan) kejahatan karena melecehkan saudara muslimnya. Setiap muslim atas muslim lain haram darahnya, hartanya dan kehormatannya”. (HR. Muslim dan Ibnu Majah)


Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: